Jalan-jalan ke Stone Garden, Padalarang

Hello! It’s 2017 already! Dan selama 2016 gak ada postingan penting di blog ini, dan saya sedikit merasa menelantarkan anak kesayangan yang udah ‘dilahirkan’ sejak 2008 ini. Memang gak penting, tapi rasa-rasanya bakalan banyak cerita lagi. I love to write, but yeah, sometime banyak hal yang bikin kita mumet gak bisa nulis, yang bikin gak produktif, social media.

Jadi tahun baru kemarin ceritanya diajakin main sama misua. Jarang loh dia inisiatif bawa saya pergi jalan-jalan, karena misua sangatlah anak rumahan yang seneng bobo aja kalau lagi liburan, ngerti sih, beban dia di kantor banyak, sementara ini istrinya demanding buat main karena bosen di rumah mulu. Tepat tanggal 1 Januari 2017 lah kita akhirnya main ke ‘yang deket-deket’ aja.

First destination adalah Stone Garden, ah elah keren amat bahasanya. www. Letaknya di Citatah, Padalarang. Kalau dari rumahku sih deket, apalagi dari rumah mertua #eh. Kita berangkat agak pagi (karena nyubuh adalah hal yang agak-agak mustahil buat B couple ini, nyubuh kita tetep aja jam 8 pagi. Hehehe) kita mutusin buat naik motor karena kayaknya tahun baru adalah waktu-waktunya macet dan kita males macet-macetan naik mobil. Perjalanan kita lancar jaya sampai Citatah, tapi kita salah gerbang nih, karena ngandelin GPS, akhirnya kita malah parkir di Situs Gua Pawon, masuknya murah Cuma 5000 aja, nah terus sebelum kita ke Stone Garden itu kita pun isi amunisi dulu dengan ngopi di warung yang ada di gerbang masuk Situs Gua Pawon. Terus kita nanyain “kang, dimana Stone Garden teh?”, dan akang-akang penjual kopi itu ngasih tau kalau dari tempat itu naik sekitar dua puluh menit. Di situ kita masih belum curiga, dan asik-asik aja memikirkan bakal naik dikit buat liat Stone Garden.

img20170101090741

Masih syemangat..

Selesai ngopi kita pun mulai jalan ke atas, ada tulisannya “TAMAN BATU” ngarah ke atas, dan wow sodara-sodara, kalau mau lewat Gua Pawon, pake sepatu naik gunung atau paling gak sepatu kets deh. Soalnya saya pake Cr*cs dan suami pake sendal, alhasil cape bingits lah, medannya nanjak, berbatu dan kadang-kadang licin gitu (Kalau hujan udah Wassalam aja), pas sampe ke atas, kita diminta bayar tiket 5000 per orang (murah laaahh) terus karena kita udah cape banget naik gunung (literally) kita pun minum es kelapa dulu sama yang jualan di sana, dan ibu-ibu warungnya bilang “Atuh neng kan ada jalannya di depan sini deket Masjid Al-Ikhlas, meni jauh dari Pawon mah (jauh banget dari Pawon)” yes ternyata ada gerbang Stone Garden walaupun tulisannya memang kecil dan gak catchy makanya gak nemu. Pokonya jalannya memang belom bagus, jadi pelan-pelan kalau mau cari gerbang depan Stone Garden yaaaa.

img20170101095647

Walaupun setelah cape-cape, Alhamdulillah pemandangan Stone Garden bisa mengobati, ini benar-benar hamparan batu-batu gede dengan pemandangan alam yang aduhai banget. Menurut cerita, bebatuan besar itu terbentuk alami karena pas zaman purbakala di lokasi ini ada sebuah danau luas. Kita pun gak kagok, langsung cetrak cetrek buat foto-foto, karena lagi liburan, di lokasi lumayan banyak orang tapi gak bikin jengah sih, masih bisa dapet spot foto bagus. Mungkin yang kurang pengamanan aja ya. Ini bentuknya alami dan banyak spot foto yang langsung menuju ke Jurang tapi gak ada pengamannya, jadi agak-agak syerem gitu liat orang-orang pada manjat-manjat batu sekedar buat foto. Kekurangan lainnya, kurang tempat berteduh di atas jadi kalo hujan yaaa syusah gak bisa berteduh, untung lagi cerah ceria banget pas taun baru kemarin. Hehehe. Tapi worth to visit sih, murah dan pemandangannya bisa bikin tenang ^^

img20170101100349img20170101100523img20170101101401img20170101102504img20170101102941

img20170101104240

Selesai foto-foto dan motoin ibu-ibu di depan (wkwkwk) kita pun segera mau berangkat ke Tebing Keraton (ntar di next posting aja ya ceritanya), PR adalah balik ke Pawon, karena memang jalannya turunan tajam kan, dan voila, saya jatoh dong dua kali, dan yang kedua kalinya saya sampe nangis karena kaget (untung ketahan sama badan suami gak meluncur bebas) karena sepatu saya memang licin, dan pas pulang biru-biru lah kaki saya. Ahahaha. Tapi happy sih, refreshing dan pile up new memory sama om kesayangan. Ehehehe

See you next story ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s